Posted in travel, Uncategorized

The One with Jalan-jalan ke Jepang

Wow…setelah sekian lama.

Finally, one of my bucket list…checked. We are going to Japan…yeay. Ya…akhirnya kesampean juga deh ke Jepang. Mau crita dari mana yah… Tapi sayangnya mungkin ngaa bisa jadi referensi buat yang mau jalan-jalan ke Jepang, terutama kalo yang planing jalan-jalan sendiri. Karena kita ambil paket tour dari travel. So, maybe ya gue cerita-cerita aja yah pengalaman jalan-jalan selama di Jepang. Maybe next time kalo gue pergi lagi bisa lebih banyak share info-info penting tentang Jepang.

Oke… pertama, kenapa kita ambil paket tour? Karena kita pergi bareng mamanya Bobo dan ini pertama kita semua pergi ke Jepang… jadi masih blank dan agak mendadak persiapannya. Jadi ya sudah kali ini kita ambil paket tour, dan kita pilih yang Alpine Route. Jadi tournya lebih banyak ke tempat-tempat wisata pemandangan dibanding paket lain yang termasuk ke Disney dan Theme Park-Theme Park gitu… Kan gak mungkin juga pegi sama nyokap-nyokap ke sana… lagian udah tua juga gue, ngaa kuat naek-naek gituan…jantungan.

Buat tournya sendiri, bilangnya sih 7 hari…tapi ya kenyataannya sih cuma 5 hari, karena hari pertama dan terakhir itu di perjalanan, jadi selama di pesawat sudah dihitung…curang yah. Sampe akhirnya pas detik-detik terakhir diputuskan buat nambah 1 hari stay lagi. So…saran gue, kalo mau ikut tour, coba pelajari dulu jadwal dan rutenya. Kalo misalnya ada plan mau stay lebih lama, lebih baik segera reschedule tiket dan hotelnya biar ngaa terlalu mahal nambah kalo sudah mepet-mepet mau berangkat. Jadi kali ini kita stay sehari lagi di Osaka, karena menurut jadwal pesawat kita Jakarta-Tokyo trus baliknya dari Osaka-Jakarta.

Ok, tips pertama… Gue kurang tau bagaimana prosedur pengajuan visa ke Jepang, karena kemaren ini semua diurusin sama travelnya. Tapi sepertinya ngaa gitu ribet sih, dan mungkin karena applynya rombongan, jadi lebih gampang. Beruntunglah yang sudah pakai e-passport karena sudah ngaa perlu pakai visa lagi. (nanti coba gue browsing-browsing dulu ya)

Kedua, check dulu cuaca dan suhu udara di sana, karena Jepang kan punya 4 musim, jadi jangan sampai salah kostum. Kebetulan menurut google, bulan Mei kemaren sudah ngaa terlalu dingin lagi, tapi cukup sejuk aja hawanya. Jadi ngaa perlu bawa jaket atau baju tebal-tebal… Nah kecuali kalau perginya pas winter, lebih baik bawa baju extra…atau mantel bulu-bulu ala syahrini.

Buat kamu yang berencana pergi berombongan tanpa tour, kamu bisa siapin beberapa hal yang mungkin lebih murah dan gampang kalau disiapin sebelumnya dari Indo. Salah satunya buat wifi. Walaupun di Jepang banyak banget spot free wifi, tapi pasti kalian gatel pengen cepet-cepet upload foto selfie ke instagram atau check in location di facebook…ya kannnn. Kamu bisa sewa dari Indo…atau bisa sewa pas di Jepang. Jadi caranya gampang…buat yang mau sewa dari Indo, ada beberapa…nih salah satunya HIS , dan kalo sewa di Jepang bisa coba Sakura Mobile , Kamu bisa sewa untuk dianter ke hotel atau ambil di airport, nanti kembaliinnya bisa via post, atau drop di airport. Nah….kemaren ini rencana mau pakai pocket wifi juga, tapi setelah survey dan nanya-nanya…akhirnya kita pilih beli SIM card aja di sana, yang ternyata agak lebih mahal jatuhnya…atau karena kita ngaa ngerti…hahaha. Kalian bisa survey-survey dulu mana yang menawarkan paket lebih murah, mungkin ada yang khusus turis, karena ternyata untuk top upnya agak ribet…i tell u later di ceritanya.

Dan kalau kalian ngaa ikut tour, mungkin butuh tiket JRPass atau tiket kereta lainnya yang kadang bisa dibeli dari Indo, dan biasa lebih murah dibanding beli di sana. Karena kali ini kita ikut tour, jadi sepanjang perjalanan kita akan naik bus, dan tinggal duduk manis. Oh ya…tiket Disney dan lainnya juga bisa beli dari Indo, kadang mereka akan kasih diskon atau mungkin pas ada promo.

Untuk tinggal selama di Jepang, kalian bisa coba air bnb atau cari rental apartemen. Memang sih biasanya ngaa di tengah-tengah kota lokasinya, tapi yg pentinh cari yang deket dengan station mrt biar gampang kalau mau ke mana-mana. Yah…hotel di Jepang cukup mahal dan kamarnya biasa ngaa terlalu besar. Tapi sekali lagi karena kita ikut tour, jadi hotel sudah diatur bareng rombongan, pokoknya tau beres aja…hehehe.

Ok….kita mulai aja yah, nanti tips lainnya sambil gue cerita aja ya. Dan karena mungkin gue ceritanya agak panjang, bakalan gue bagi-bagi aja biar ngaa bosen yah.

Day 1 and Day 2

Karena gue berangkat dari Solo, kita harus ngumpul dan ketemu rombongan tournya di Jakarta. Untung sama-sama naik Garuda, jadi ngaa usah repot pindah terminal dan ngaa nunggu terlalu lama. Pesawat kita berangkat malem jam 11 lebih…tuh kan…hari pertama udah habis di pesawat…Solo-Jakarta-Tokyo. Perjalanan Jakarta-Tokyo itu sekitar 6 jam, jadi malam ini tidur di pesawat deh. Kalo pergi sendiri sih, itungannya ngirit satu malem hotelnya…hehe.

20170522_035730-e1498418327541.jpg

Pas sampai dan ketemu tour leadernya, barulah kita ketemu sama peserta-peserta tour yang lain, dan emang lebih didominasi sama oom-oom dan tante-tante, berasa paling muda deh kita. Trus Kita baru bener-bener tau semua pesertanya setelah sampai di Airport Haneda, karena seperti biasa tour leadernya langsung keluarin senjata tongkat dengan bendera, tanda buat tempat berkumpul… Yah namanya banyak orang, jadi ada yang lelet dan lama ditungguinnya …apalagi pesertanya oom-oom sama tante-tante. But sepertinya cukup ok juga peserta yang ikut, tapi belon ada yang bener-bener rese aja sih.

Oh ya, di airport akhirnya beli SIM card dulu. Dan karena ngaa enak ditungguin sama yang lain, akhirnya ya seadanya aja… Seperti biasa kalo di airport banyak kios-kios yang jual SIM card yang sudah sekalian dipasangin sama dia, so kita bisa langsung pakai. Kita cepet-cepet aja dan ngaa sempet nanya-nanya lagi tentang pocket wifi. Pake SIM card aja biar lebih praktis pikirnya. Lalu kita langsung digiring ke bis, yang lumayan oke sih, karena ada wifinya…..hahaha penting banget itu.

Selain tour leader dari travel agentnya, kita didampingin lagi sama Local tour guide yang ternyata lancar banget bahasa Indonya, dia orang Malaysia tapi udah lama tinggal di Jepang. Setelah diabsen dan diperkenalkan satu persatu, si Mr Kit guidenya itu cerita mengenai budaya di Jepang, tentang penduduknya dan bagaimana kebiasaan keseharian mereka bla bla…ya banyak hal yang ngaa pernah kita tahu sebelumnya.

Dari airport kita ngaa masuk ke kota Tokyonya, tapi langsung dibawa ke Festival Shibazakura… Oh ya, btw di Tokyo ada 2 airportnya…Haneda dan Narita… Kebetulan kita mendaratnya di Haneda. Perjalanan lumayan jauh…dan sempet berhenti di rest area buat pipis. Yang ada langsung kalap pas ngeliat mini market…dan banyak jajanan…LOL

IMG_20170522_114348Sebelum ke Shibazakura itu, kita sempet makan siang dulu di Kawaguji Lake, dan tetep cari-cari kesempatan buat belanja… Karena panas luar biasa, gue langsung cari ice cream, dan emang bener kata orang-orang kalo ice cream di Jepang itu enak banget dan ngaa terlalu manis…apa karena gue dah manis ya…ea…

20170522_123116

IMG_20170601_231253_974
20170522_131246

Jadi karena sebenernya sudah lewat masanya musim semi bunga Sakura, jadi pas ke sana tinggal sisa-sisanya. Daerah Shibazakura ini semacam taman yang ditumbuhin bunga sakura tapi yang di tanah, maksudnya bukan yang biasa suka kalian lihat pohon sakura yang banyak banget bunganya. Ini semacam rumput berbunga lah. Oke sih, tapi mungkin lebih oke lagi kalo pas musimnya berbunga, pasti akan lebih bagus lagi bunganya. Dan tetep, tempat yang paling dituju pertama adalah tempat jual jajanan. Dan ternyata kalau mau beli makanan juga harus pake vending machine gitu, agak ribet juga ya, knapa ngaa langsung bayar aja. Tapi ya seru….

IMG_20170522_143141_997

IMG_20170522_150843_091Setelah dari situ kita langsung jalan lagi ke hotel di daerah Kawaguchi. Hotelnya itu di tengah-tengah hutan gitu. Dan serunya ada onsen, pemandian air panas ala jepang. Mungkin kalian udah pada tahu kalo kebiasaan orang Jepang di onsen harus telanjang bulat dan cuma pakai handuk kecil banget. Nah pas dikasih tahu sama Mr Kit, karena orang kita mungkin ngaa biasa mandi telanjang rame-rame, jadi pada malu-malu. Karena jarang-jarang, gue pikir harus cobain deh….kapan lagi… Trus juga kita rame-rame coba pake baju tidur tradisional Jepang, Yukata….abis itu lanjut dinner.

IMG_20170522_135442_315

IMG_20170522_180942_954

Abis dinner langsung deh berendam air panas…seger banget abis perjalanan semaleman ngaa bisa tidur nyenyak di pesawat, rasanya langsung ilang pegel-pegelnya. Pengen rasanya rendeman sampe pagi…LOL.

Malemnya semua peserta complain karena AC kamar mati. Eh setelah complain dan nanya sama orang hotelnya, ternyata emang ACnya dimatiin. Dia bilang, buka aja jendelanya….nanti juga adem…..weks… Ya udah deh, ngikut aja daripada ngaa bisa tidur. Tapi emang ternyata bener, karena masih hawa-hawa gunung…jadi adem-adem semriwing….hahaha

and…to be continue ya…

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s