Posted in life, love

the one with give a little love

Hari ini, gue seneng banget…tapi sebenernya gue juga lagi sedih. Tapi ya sudah…i don’t have any choice and i can do nothing. Mana malem ini masih disertai gerimis, jadi bikin hati semakin galau. So, dengan banyaknya pikiran muter-muter di kepala, gue pengen jalan agak jauh dikit. Akhirnya sampailah gue di halte busway Senayan Barat, seberang JHCC, ternyata lumayan yah jalan dari PP.

Karena ujan, besok hari libur dan consider long weekend karena banyak yang cuti, malem ini jalanan jadi agak macet. Dan mungkin itu juga yang bikin buswaynya lama banget dateng. Tau dong kalo pas jam-jam segitu, terus busway jarang, sekalinya dateng pasti penuh gila. Dan setelah nunggu sekian lamanya, akhirnya muncullah si busway ini, dan penuh. Karena penuh banget dan nampaknya ngaa ada yang turun, sepertinya gue memutuskan buat menunggu yang berikutnya aja. Ternyata dari pintu belakang ada yang mau keluar, buru-burulah gue ke pintu belakang berharap masih bisa masuk. Dan mungkin karena masih agak gerimis dan basah, si bapak yang mau keluar ini agak berhati-hati dan pelan-pelan. Tiba-tiba pintu buswaynya menutup dan salah satu kaki si bapak itu masih terjepit pintu. Langsung si bapak ini terpelanting keseret busway dengan kepala di bawah. Oh Gosh…gue ngaa kebayang apa yang ada di pikiran si bapak itu. Mungkin antara hidup dan mati. Gue shock sampe ngaa bisa treak…si bapak treak-treak, dan beberapa orang di halte juga treak sampe akhirnya busway itu berhenti.

Beruntung sekali si bapak ini, karena hanya kurang beberapa centi lagi kakinya pasti abis kelindes ban busway itu. Dan untung kaki yang satunya lagi bisa lepas dari pintu. Mungkin kalo ngaa, kepalanya udah bocor kena pinggiran halte yang dari besi itu…Gosh, ngaa kebayang.

Bukannya langsung nolong, petugas yang jaga pintu busway itu langsung marah-marah maki-maki si bapak ini. Dia kira si bapak ini maksain mau masuk ke busway, padahal sebenernya kan dia malah mau turun. Tapi karena dia buru-buru ngasih kode ke supir buswaynya buat jalan, bapak ini belon sempet keluar dan akhirnya kakinya kejepit pintu. Baru deh dia minta maaf setelah dikasih tau kalo bapak ini sebenernya mau turun, dan baru dia turun buat bantuin si bapak ini berdiri.

Setelah si bapak bisa berdiri, si petugas berusaha bantuin dia buat naek ke halte busway yang lumayan tinggi itu. Karena badan bapak ini agak gede juga, lumayan susah naek ke halte. Akhirnya gue coba bantuin narik si bapak ini dari atas. Dan sumpah, gue bingung…ngaa ada satu orang pun di dalem busway itu yang berusaha ato kepikiran turun dari busway buat bantuin si bapak yang kesusahan naek ke halte ini. Asli mereka cuma nonton…ya nontonin. Untung finally gua ama si petugas itu berhasil bantuin ngangkat si bapak itu ke halte. Dan thank God, ternyata bapak itu cuma lecet-lecet, walaupun gue rasa cukup parah lecetnya, dan ternyata dia masih bisa jalan buat akhirnya diobatin….

Gue jadi sempet mikir, kalo tadi gue coba tetep maksa buat naek, mungkin gue yang bakal kejepit dan keseret busway itu. Thank God gue masih diberkati…dan dikasih kesabaran buat nunggu bis berikutnya. Dan gue bersyukur dikasih kesempatan buat bisa bantuin orang lain, yang mungkin cuma hal sepele yang ngaa ada artinya. But….i jsut feel good by doing good. Karena kadang tanpa kita sadari, banyak orang yang sudah berbuat baik ke kita, so anggep aja kita doing something good just for pay it foward…meneruskan membalas kebaikan ke orang lainnya. Just simple as that…

Anyway ini ada video bagus, gue lupa udah pernah upload atau belon, moga-moga bisa menjadi inspirasi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s