Posted in jakarta

the one with ada apa dengan Jakarta

As you guys know, apa yang terjadi dengan Jakarta beberapa hari ini. Tiba-tiba Jakarta lumpuh total karena banjir yang melanda ibukota. Dimulai dari hari selasa, tiba-tiba jalanan depan apartemen mediterania udah tergenang karena ujan semalemnya. Dan ternyata depan kantor juga mulai menggenang. Pas siangnya genangannya malah makin meninggi…oh sepertinya not a good sign. Dan karena sorenya ternyata harus ada ketemu klien, jadi gue mesti nunggu sampe sore, awan udah mulai gelap banget, makin parno. Dan benar, akhirnya ujan dan air mulai naik lagi sampai jalanan udah ngaa keliatan. Sampe akhirnya malem baru bisa balik dianterin supir kantor, sambil sedikit ujan-ujanan yang bikin deg-degan, cari jalan aman yang ngaa kebanjiran, akhirnya sampe rumah dengan selamat, walaupun masih harus menyebrangi samudra.

Ternyata besoknya masih belon ada perubahan karena sepanjang malem masih hujan, sampe malemnya ternyata hujan malah makin menyeramkan. Dan ternyata meratalah banjir di Jakarta ini. Dan seluruh Jakarta bener-bener lumpuh total. Sampai jalan protokol dan bunderan HI pun banjir. Istana Presiden pun ngaa luput begitu aja dari banjir. Hujan pun terus turun dengan deras dan awet, macam pake formalin aja. Bukannya surut, banjir malah makin naik, dan karena ngaa sanggup menerima curah hujan, banyak tanggul yang akhirnya jebol dan pompanya mati karena kebanjiran.

Beberapa daerah malah makin parah, ada yang sampe 2 meter, walah…kelelep dong gue. Daerah gue sendiri sih ngaa banjir, cuma sempet sedikit tergenang aja. Tapi jalanan depan apartemen medit yang memang selalu jadi langganan banjir, sudah mencapai paha orang dewasa, malah sebagian sampe pinggang. Daerah depan Citraland lebih parah lagi karena banjirnya lebih dalem. So akses kemana-mana jadi tertutup gak bisa lewat. Dan karena akses yang ngaa memungkinkan, jadilah gue stay di rumah karena ternyata kantor juga kebanjiran.

Dan tanggal 19 kemaren ini harusnya jadi hari kawin paling rame. Tapi karena masih banyak daerah yang kebanjiran, makanya jadi banyak juga yang dibatalkan atau mungkin diundur wedding daynya. Karena selain ngga memungkinkan, jalanan masih banyak yang tergenang, dan mungkin tamu-tamunya jadi ngaa bisa dateng, jadi mereka pikir lebih mendingan kalo diundur. Gue sendiri harusnya ada 2 wedding, tapi yang satunya diundur sampai pemberitahuan lebih lanjut. Sedangkan yang satunya tetep on schedule. Dan justru itu yang bikin agak muter otak gue yang sudah mulai bolot ini. Bayangkan saja, acara make upnya yang subuh-subuh dan gue harus standby jam 4 pagi di Kelapa Gading yang biangnya banjir.

Sampai detik-detik terakhir dibuat pusing dengan perubahan rundown acara. Karena tadinya di Kelapa Gading banjirnya cukup parah, maka akhirnya rencana make up semua bakal dipindahin ke hotel mulia. Fiuh…cukup menenangkan karena acaranya di hotel Sultan, so aksesnya jadi lebih gampang. Sedikit lega rasanya, so besok ngaa usah ribet-ribet lagi ke Kelapa Gading. Tapi…jreng-jreng tiba-tiba dikabarin lagi kalo ternyata make upnya kembali seperti semula…ke Kelapa Gading. Langsung mumet tiba-tiba karena harus bingung mikirin gimana caranya besok bisa ke Gading. Dan subuh-subuh pula…..huahh. Malem ini langsung muter otak susun strategi…dari plan yang naek ojek sampe berangkat malem ini ke Kelapa Gading dan nunggu sampe subuh di seven eleven.

Gawatnya karena terlalu banyak mikirinnya, gue ngaa bisa tidur, dan karena harus standby jam 4 pagi, so gue rasa harus siap-siap atleast jam 3. Dan malem itu mata gue masih lebar aja (padahal aslinya sipit), waktu sudah menunukkan pukul 2 saja. Daripada gue nantinya bablas dan telat bangunnya, gue berusaha biar mata ini tetep lebar…selebar-lebarnya.

Akhirnya perjuanganpun dimulai. Tanpa mandi lagi…oops, dingin soalnya…lagian baru juga mandi…gue beres-beres barang dan siap grak. Karena kalo malem itu gerbang depan gang diportal dan digembok, so harus jalan muter lewat gang belakang. Gak terlalu jauh juga, cuma jam 3 pagi gue mengendap-endap dalam gelap bisa-bisa gue dikirain maling. Sukses melewati rintangan pertama, gue harus maju ke tahap berikutnya…halah, macam kuis game takeshi castle aja. Ternyata banjir depan Medit masih belom surut. Karena gak mungkin gue pake sendal dan celana pendek, jadi ngaa mungkin gue nekad jalan mengarungi samudra. Dan jam segitu tentunya belon ada tukang gerobak penyebrangan yang udah standby. Mmmm….tiba-tiba ada taxi lewat, pas gue bilang mau ke Kelapa Gading, langsung ogah dia.

Pangkalan taxi adanya di depan medit 2, dan gue harus jalan ke sana. Satu-satunya jalan yang aman adalah lewat jalan tembus belakang yang menghubungkan gang di Tanjung Duren dan Medit. Jalanannya gelap dan sepi…ya iyalah jam 3 pagi saatnya orang masih ngorok kale…. Dan OMG ternyata gerbang yang biasa dibuka itu udah ditutup. Intip-intip ternyata ngaa digembok, cuma dicantolin engselnya. Pas gue buka, tiba-tiba satpam yang jaga kebangun, untung gue ngaa langsung dipentung. Pas akhirnya dapet taxi, si supirnya juga agak was-was dengan banjir, karena rata-rata aksesnya masih kebanjiran. Setelah diskusi yang panjang, akhirnya diputuskan bakalan lewat jalan tol cawang, karena dia ngaa berani menerobos banjir di depan Citraland. Dan sampailah juga gue di Kelapa Gading yang ternyata emang sudah kering. Haleluyah….dan syukurnya akhirnya semua berjalan lancar tanpa halangan. Sampai selesai acara….lancar.

Tapi sedihnya ternyata masih banyak daerah di Jakarta yang kebanjiran, terutama daerah temen-temen kita yang di Pluit, Grogol dan sekitarnya. I wish i could help…:( Tapi untungnya udah banyak bantuan yang akhirnya sampai di sana. Banyak juga yang terus pada heboh kirim broadcast message dari BB. Memang banyak juga yang berguna, tapi banyak juga yang cuma foward-foward berita palsu / hoax yang akhirnya jadi bikin orang bingung. Harusnya kan mereka bisa mikir atau check dulu kebenarannya sebelon maen asal kirim. Kan males banget jadinya…dan lama-lama malah menggangu. Belon lagi yang joke-joke ngaa jelas, plis guys…orang lagi kesusahan kok malah dijadiin bahan bercandaan. Lalu ada salah satu temen yangnabis broadcast semua BBM tentang banjir, posko ini itu, berita ini itu, lengkap deh…gue pikir ini orang perduli banget ama korban banjir. Eh belon ada semenit, dia broadcast lagi cuma nanya…kalo jam segini dimsum all you can eat di mana yah?….dude…plis deh. Orang lagi sibuk ama kebanjiran, loe masih bisa mikirin mau dimsum?

Gue ngaa bisa bantu apa-apa selain doa semoga semua musibah ini cepat berlalu. Bersyukur banget gue ngaa sampe kebanjiran, tapi ikut sedih karena beberapa temen gue yang kebanjiran. Moga-moga pemerintah segera dapat mengatasi semua masalah ibukota ini, jadi next time bisa diantisipasi atau dicegah supaya ngaa lebih buruk dari ini akibatnya….Lets pray

20130123-232529.jpg

20130123-232628.jpg

20130123-233025.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s