Posted in friendship, jakarta, life, love, travel

the one with what a day

Karena beberapa hari terakhir ini gue mellow yellow ngaa jelas, dan ngaa mau makin galau. Daripada gue bengon sendirian kesambet setan, sepertinya ajakan Siska buat jalan-jalan ke alam sutra, cukup menggoda. Karena kesana bisa sekalian janjian ketemu ama Gina. Yes, dua orang ini are my girl friends….hahaha best friend. Kita kenal udah dari jamannya kuliah, oh my God sepertinya udah lebih dari 10 tahun kita kenal…yeah 15 tahun lebih tepatnya. Walaupun kita mulai bener-bener deket itu pas udah beberapa tahun setelah mulai kuliah. Dan gara-gara mereka juga sepertinya gue come out of my shell. Hahaha…dari anak kampung polos yang akhirnya sempet bergentayangan clubbing…LOL.

Sayangnya sabtu pagi ini, gue mesti ada janji ketemu klien dulu jam 10, dan molor sampe jam 12-an. Tadi mestinya yang bisa nebeng Siska ke sana, akhirnya gue jadi harus berangkat sendiri. Tau sendiri ke Alam Sutra itu ngaa deket kalo dari daerah gue, karena harus ke arah tangerang. Sedangkan gue ngaa ada kendaraan, mau gak mau harus naek kendaraan umum. Dan karena jauhnya ngaa kira-kira, kayanya gue agak ngaa rela kalo mesti naek taxi ke sananya. So, coba-coba gue search and nanya-nanya gimana cara gue bisa ke Alam Sutra tanpa harus naek Taxi.

Dari tanya temen gue yang tinggal di daerah tangerang, sampe nanya ke mbah google, ada beberapa alternatif gue bisa ke sana. Salah satunya gue bisa naek shuttle bus ke arah Sumarecon yang berangkatnya dari Citrland, baru abis itu nyambung lagi ke arah Alam Sutra. Dan karena ternyata di jadwalnya berangkat jam 2, makanya gue mesti buru-buru. Abis kelar meeting klien, langsung gue ke samping Citraland, dan nanya bapak satpam yang jaga, dia kasih tunjuk tempat biasa shutlenya mangkal. Jam 2 lewat kok ngaa ada tanda-tanda shuttle busnya dateng. Akhirnya gue tanya lagi ke si bapak, tepatnya jam brapa, dan dia cuma bilang…”saya ngaa tau pasti jamnya, tapi mobilnya pasti ada, cuma kadang jam 3 atau jam 4″….walah buset, bisa-bisa udah pada cabut pas gue nyampe sana.

Akhirnya coba alternatif kedua, naek bis patas ke arah tangerang atau cikokol, nanti naek angkot lagi dari kebon nanas sampai ke Living World di Alam Sutra…oke sip. Pas jam-jamnya panas membara gitu, gue nunggu bisnya di depan kampus Untar. Setelah sekian menit, sepertinya gue ngaa sabar lagi nungguin bisnya, karena ngaa ada yang lewat. Dan jangan bayangkan bisnya kaya bis-bis di negara laen yang bagus-bagus. Dan saking panasnya….m ngaa sanggup juga rasanya, akhirnya….alternatif terakhir, gue naek taxi.

Karena gue ngaa sempet ke ATM lagi, dan duit gue cuma ada selembar 100ribu, makanya gue agak ngeri kalo sampe duit gue kurang. So gue usahain cari taxi tarif bawah, karena argonya pasti jauh lebih murah dibanding si burung biru yang argonya standard. Dan akhirnya dapetlah taxi Express, salah satu taxi yang cukup lumayan. Ngaa ada tanda-tanda keanehansampe akhirnya masuk tol.

Crab…dengan santainya si supirnya bilang, “maap pak, sepertinya kita salah masuk tol”… Wot? Yes, bukannya naek jalan layang tol ke Tangerang, malah dia masuk tol dalam kota. Ngaa mungkin juga kan muter balik, mana bisa. Akhirnya dia bilang, ok nanti kita keluar slipi muter balik. Dan mungkin dia ngeliat muka gue yang udah bete kaya cucian belon kering, dia bilang argonya bakal di set lagi dari nol….ok, tapi gue tetep udah rgi bayar uang tol 7000. Dan makin deg-degan duit gue makin ngaa cukup nih buat bayar taxi.

Gue cuma berharap jangan sampe macet aja. Dan untungnya lumayan lancar aja. Sampai si supir taxi ini nrima telpon….eh sambil ngobrol dia. Wah kalo ketauan Oprah bisa diomelin dia. No call and texting while driving. Eh pas mau kluar tol, tiba-tiba dia heboh sendiri karena hampir dia salah masuk gerbang lagi. Dia ngantri di gerbang yang bayar pake kartu, dan dia tiba-tiba cekikikan sendiri. Oh my God, sedikit menyeramkan juga nih supir taxi. But finally akhirnya gue sampai dengan selamat, dan ngaa sampe kurang duit gue…hahaha.

Dan semua perjuangan terbayarkan setelah akhirnya bisa ngumpul lagi setelah sekian lama, terakhir kali kita bisa kumpul itu 2 tahun lalu pas ke Bali. So long time ya… Langsung gue pengen rasanya minum yang dingin-dingin. Karena kita nongkrong di Old Town Coffee, pilihannya yah paling ice coffee. Dan dipanggillah si mas-masnya.

me : mas, boleh minta 1 es kopi.
mas-masnya : black coffee atau white cofee?
me : es kopi biasa aja….
mas-masnya : dingin atau panas?
me : jreng…jreng…menurut ngana?

Oh what a day…sepertinya seharian bertemu orang-orang aneh, ada apa dengan hari ini. But i’m so happy can spend my time with my best friends. So lucky i have u guys. Even i hope i can spend time with you, but…mmm nevermind. Thank you guys for making my day…..best friend never die.

20121217-013018.jpg

One thought on “the one with what a day

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s