Posted in life, love, Uncategorized

the one with gold single

Sabtu kemaren gue dateng ke seminar di JPCC tentang GOLD SINGLE oleh Pastor Jeffry Rachmat. Tadinya gue sih agak males ikutan, karena yah…gue pikir bakalan jadi ajang nyari jodoh, secara semua yang dateng bakalan single. Tapi, thanks to you akhirnya gue iseng aja dateng, sapa tau ada yang bisa gue pelajari dari seminar ini. Dan benar, sebenrnya seminar ini bisa buat siapa aja, ngaa harus single, udah ada pacar, atau yang udah merid…tapi emang lebih ke single untuk mempersiapkan diri ke arah relationship nantinya.

So…mungkin gue jelasin or ceritainnya ngaa sebagus Pastor Jeffry yah…ini gue cuma sempet catet-catet poin-pointnya dan seingetnya gue aja…hahaha…jadi jangan anggep ini ajaran sesat yah nantinya. Ini cuma yang gue tangkep dan terjemahkan menurut gue aja….and biar lebih enak, dibikin point-point kali ya.

Yesaya 43:3 Oleh karena engkau berharga di mataKu dan mulia, dan aku ini mengasihi engkau

Ya, sebenernya tidak perlu punya relationship atau married untuk menjadi bahagia. Ngapain juga memaksakan pacaran atau menikah nantinya kalo ternyata malah bikin kita ngaa happy. Jadi single bukannya ngaa bisa happy kok…sure you can. Tapi bukannya harus single forever lah, kalo misalnya siap ya silakan aja kalo mau relationship atau married nantinya. Nah…sekarang gimana caranya biar bisa hepi?…ada beberapa poin.

You can be Happy if :

  • Berdamai dengan Tuhan dan diri sendiri. Yah…pertama-tama kita harus bisa berdamai dengan Tuhan, kita harus bisa mensyukuri semua yang sudah Tuhan kasih ke kita. Dan kita juga harus berdamai dengan diri kita, menerima semua pemberian Tuhan, dan kita harus merasa kalo diri kita ini berharga, di mata Tuhan, orang lain, dan terutama kita sendiri. Yes, we are worth… Kalo kita sendiri aja ngaa bisa menghargai diri kita sendiri, gmana orang lain mau menghargai kita?… so bersyukurlah yang punya hidung pesek, mata sipit, perut buncit…syukuri aja. 🙂
  • You are valuable. Ya…kita berharga….sama ama point di atas. Kita harus selalu menganggap kalo kita ini berharga.
  • Have Purpose in Live, and living in that purpose. Kita hidup harus ada tujuan, kalo kita tau tujuan hidup kita mau jadi apa, mau ngapain, kita bakal lebih happy lagi kalo kita bisa hidup dengan menjalani purpose kita in life.
  • Be a giver. Bahagia tidak datang dari yang kita punya, tapi kalo kita jadi a giver. Dengan memberi apa yang kita punya tanpa mengharap balasan, kita akan merasa lebih happy.

Trus…kalo misalnya diri kita udah happy…whats next?…pasti tentunya kita mau having a good relationship kan. Ini ngaa berlaku cuma buat pacaran atau married, tapi juga buat pertemanan. Ada beberapa point juga yang perlu kita tau.

  • Like attract like. Ini  semacam Law of Attraction kalo bisa dibilang, hukum tarik menariknya the secret. Karena secara ngaa sadar, alam bawah sadar kita akan menarik yang sama ama kita. Jadi semacam beresonansi….contohnya kalo piano diteken, pasti akan bergetar dan piano lainnya juga ikut bergetar…hahaha macam gitu deh. Jadi…if you are happy in the inside, you will attract the same. Jadi kita mesti happy dulu buat ketemu orang-orang yang happy juga. Kalo kita berpikir positif, ya kita akan berada di frekwensi yang sama dengan orang-orang positif dan otomatis akan menarik mereka. Ya jadi jangan salahkan kalo kita sendiri selalu negatif, marah-marah, bete, trus makin bete karena ketemu orang-orang yang ngebetein, marah-marah terus…dan negatif…ya karena kita sendiri yang menarik mereka untuk ada di dekat kita…. so try to keep positif guys.
  • You attract what you are, not what you want. Ya, hampir sama ama di atas. Kita menarik orang-orang yang dalam frekwensi yang sama ama kita. So…kita harus membereskan diri kita dulu, karena kita akan menarik orang-orang yang sama ama kita, bukan yang kita mau.
  • If you want a gold character, you need to be one. Bener…kalo loe mau temen-temen yang ok, ya loe harus ok dulu. Jangan heran kalo loe dapet temen-temen yang ngaa ok kalo ternyata diri loe sendiri juga belon ok.
  • Is not finding the right person, but becoming the right one. Sama seperti di atas…ngaa perlu pusing-pusing nyari-nyari right person. Kalo mialnya loe sendiri udah bener…loe akan menemukan ther right person kok, yang penting samakaa frekwensinya dulu….

Hahaha kali udah bingung yah….hehehe maap yah, gue ngaa bisa ngejelasinnya lebih baik, sayangnya DVD seminarnya ngaa dijual, kalo dijual sih mendingan loe orang beli…:)

Nah sekarang how to becoming the right person….*drum roll*. Nah selama hidup ini, kita sebagai manusia harus melewati tiga tahap ini….bukannya lahir, dewas, dan mati….hahahaha, tapi proses kita menjadi manusia.

  1. Dependence (tahap ketergantungan). Pas kita bayi, kita memulai proses sangat tergantung ama orang tua dan orang-orang lain di sekitar kita. Mau makan…nangis, mau pipis…nangis, mau eek…nangis juga. Yes…semua orang pasti akan melewati fase ini, sampe saatnya kita meninggalkan sifat ketergantungan kita untuk menjadi dewas dan masuk ke tahap fase hidup berikutnya.
  2. Independence (mandiri). Artinya fase saatnya untuk menjadi mandiri. Kita sudah tidak harus bergantung orang lain, kita mengambil keputusan sendiri, tentunya dengan resiko masing-masing yang harus kita tanggung sendiri juga. Tapi dewasa di sini bukan berarti tua, karena tua belum tentu juga dewasa… banyak yang udah tua, tapi kelakuan masih kaya anak-anak.
  3. Interdependence. Fase ini adalah bertemunya 2 orang yang mandiri…2 become 1…dan ME+ME=WE. nah butuh dua orang yang mandiri atau independence buat sampai ke fase ini. Karena mereka akan ber synergy atau confluence kalo sudah ke arah pernikahan nantinya. Dan idealnya kalo dua-duanya udah 100% independence. Salah kalo kita mengumpamakan gelas kita setengah kosong dan mencari setengahnya buat jadi penuh…lah kalo yang itu buat menuhin kita, dianya yang kosong dong. So we need 100% + 100%…

So… are you ready to enter the world of relationship atau married?…ask your self. Karena untuk sebuah relationship butuh banyak yang dikorbankan, dan tergantung are u ready or not. Kita harus siap berkorban untuk membuang ego kita sendiri terutama. Kalo kita masih tetap ngaa bisa berkompromi dan mengesampingkan ego kita…yah better kita jangan memulai relationship, kalo ngaa mau nantinya bakalan berantakan dan ngaa sesuai ama yang kita mau dan bikin kita bete. Perumpamaannya, its not about dekor yang mewah, altar indah dengan bunga-bunga putih yang cantik dan harum…saat memasuki altar untuk pemberkatan dan menyatukan dua orang, itu saatnya pemotongan…ya pemotongan semua ego masing-masing. Ibaratnya kata Pastor Jefrry…you can not change people, bahkan kalo didoakan seratus pendeta pun…u will marry the same person…sifat dan karakter yang sama…so one thing you can do is work with it. Terima pasangan kamu apa adanya…dan kalian lah yang harus work with it. Begitupula dengan relationship…di saat kita memutuskan untuk berkomitmen ama orang itu, yah kita akan mengalami proses saling kenal satu sama lain, kenal dengan teman-temannya, kenal ama keluarganya kalo perlu, dari situ kita akan tau gimana sifat dan karakter orang itu. Bukannya kalo kita dalam proses relationship..malah berduaaan doang…yah kita ngaa akan tau gimana dia ama teman-temannya, ama keluarganya… Yah, ngaa bisa disalahin sih, kadang kalo lagi suka ama orang…dunia serasa milik berdua. Tapi dari cara dia bergaul ama teman-temannya, gmana dia memperlakukan keluarganya…you will see gimana sifat ama karakternya orang itu. Kalo dia ama keluarganya kasar, ya loe bakal married and spend the whole life ama dia, dan kalo ama keluarganya sendiri aja begitu…gimana dia bakal memperlakukan keluarga loe…begitu kira-kira perumpamaannya.

So intinya…untuk relationship or married nantinya…kita harus bisa menerima pasangan kita apa adanya, dan jangan terlalu berharap mereka untuk berubah seperti yang loe mau…bukannya berarti ngaa mungkin berubah ya. Tapi seperti semua yang di atas…just work with it. Be a giver….bukannya take and give itu salah…tapi memberi tanpa mengharap balasan jauh lebih baik…kali aja dengan begitu, pasangan kita akan berubah, daripada kita mengeluh dengan sifat dan kekurangan dia yang ngaa sesuai ama yang kita mau dan sakit hati sendiri…betul yes? So…yang penting, look at the mirror…and lihat diri kita sendiri dulu. Kalo kita bisa berubah menjadi lebih baik…everything good will follow you…trust me

Hehehe yah begitulah kira-kira, sebenernya banyak banget yang bisa didapet selama seminar kemaren, cuma ini point-point yang gue inget, dan selanjutanya ngebahas tentang married dan sex…gue dah ngaa nyatet lagi, tapi banyak pelajaran yang bisa didapet juga tentang married and sex yang dijelasin ama Pastor Jeffry. Pokoknya banyak deh….thanks God sempet dateng di seminar ini. Maaf kalo gue ngaa menjelaskan, malah bikin pusing dan bingung…ni orang nulis apaan yah…hahahaha maklum yah, moga-moga ada yang bisa berguna.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s