Posted in life, love

the one at the lowest point

This following month mungkin adalah salah satu bulan-bulan terberat dalam hidup gue. Yah this is not the first time juga sih, makanya gue bilangnya salah satu. Mungkin gue pernah samapi ke titik yang lebih parah dari sekarang ini, but that’s life darling…sometime kita di atas but sometimes kita akan di bawah. And mau gak mau u have to face it.

Yes, beberapa bulan yang lalu i quit my job yang sebenernya udah lumayan enak dan santai. But di luar sana kemungkinan ada kesempatan yang lebih bagus menunggu kita…so why not, karena mungkin kesempatan ini ngaa akan datang untuk kedua kalinya. So, i take this new job yang i believe kesempatan dan berpotensi jadi besar…and i hope so. Gue bertekad bakal 100% berusaha semaksimal mungkin untuk kesempatan ini.

Masa transisinya yang cukup berat. Karena gue harus mulai lagi dari nol…start semuanya dari draft, so cukup banyak yang harus dipikirkan. Dan karena kontrak di apartemen udah abis, so gue harus berurusan dengan segala hal yang berhubungan dengan moving-moving ini….hal yang cukup menyebalkan. Dan gue selalu berharap ada alat pinjeman dari Doraemon yang bisa bantu gue pindahin barang-barang gue dalam sekejap mata. Selain maslaah dengan barang-barang dan pindah memindah itu, terus terang something which make me agak drop adalah tingkat kenyamanan yang sebelonnya gue dapet selama tinggal di apartemen yang mungkin lebih cocok disebut rumah susun saking kecilnya, trus tiba-tiba gue balik lagi ke kost yang cuma sepetak kamar doang. Ya walaupun kalo diitung kamar gue sekarang lebih gede dari kamar waktu pas di apartemen, tapi tetep aja gue merasa hidup gue akan sangat terbatas di dalam kotak ini. Btw sebelonnya gue juga udah pernah merasakan, malah lebih parah, dengan kamar seharga 160rb sebulan yang pake kipas angin kecil, dan kalo dinyalain semua kipas ikut muter.

Selain itu, i used to live with TV and interenet. Karena gue ngerasa gue ngaa akan bisa hidup tanpa dua hal itu. Karena kebiasaan lebih banyak di rumah, and i really lebih enjoy jadi anak rumahan, hiburan satu-satunya ya TV and internet. Dan pas pindah ini, yes…no TV n internet. rencana mau pasang first media, tapi entah kenapa udah berkali-kali gagal. Pertama pas mau dapet no pelangan, CC gue ternyata ngaa bisa, trus pas udah beres…eh dompet ilang, jadi CC harus di blok. Jadi nunggu kartu baru dulu dikirim, tapi karena gue udah pindah kantor, si kurirnya ngaa berani kasih ke orang lain selain gue, jadi akhirnya gagal dalam pengirimannya. Karena kelamaan, ternyata bisa pake CC temen gue, eh pas dijadwalin untuk pemasangan, ada aja masalahnya, sampai dua kali teknisinya dateng, dua-duanya kasih alasan yang berbeda. Gak ngerti juga kenapa, kali mau minta duit aja. Sampe akhirnya gue udah menyerah rasanya. Kok kayanya ribet banget yah mau pasang internet aja. Eh pas akhirnya gue mau pake wireless usb gitu, eh komputer gue tiba-tiba error dan kena virus… metong deh. Makin parah banget….dan bener-bener kayanya makin stress aja jadinya. Kayanya alam semesta ini bersekongkol untuk mensabotase hidup gue dan hidup gue jadi berantakan.

Yah makanya gue makin jadi pusing tujuh keliling gara-gara bosan. Gak ada TV ama internet cukup bikin gue stress, trus karena masih belon siap kantor baru, jadi gue lebih banyak di rumah. Yah bayangkan aja apa yang terjadi. But thanks God sekarang udah ada kantor, walaupun masih belon banyak kerjaan, so at least ada basecamp buat ngumpul aja.

Ya, selain masalah itu, masalah finansial yang ngaa jelas juga makin berantakan. Gara-gara sisa yang dulu, gue harus beresin sisa-sisa urusan sebelonnya, jadi sampe sekarang masalah finansial masih sangat berantakan. Yah duit selalu kurang, dari dulu emang gue ngaa pernah bisa nabung, jadi yah gitu deh…ngaa tau duit pada kemana. But i hope, all of these kind of things segera berakhir.

Secara ngaa sadar, semua itu jadi mempengaruhi segala hal dalam kehidupan gue. Gue jadi ngaa bisa fokus sama one thing karena pikiran ntah kemana. Trus jadi over sensitif, kaya gue bisa tiba-tiba ngiri ama orang lain yang menurut gue kok bisa lebih beruntung dari gue. Yah kali jadinya kaya mood swing gitu deh. Padahal gue orang yang menurut gue bisa menyembunyikan perasaan dan mood gue. Kadang kalo lagi bete, gue bisa tetep masih nyantai. Atau emang karena gue yang terlalu cuek. Kemaren temen gue baru bilang, gue kenal loe dah belasan tahun dan gue juga akhirnya menyadari kalo loe itu orangnya pasif. Yah, mungkin maksud dia juga gue orangnya nurut dan iya-iya aja. Yah kali bener juga, gue orangnya agak susah mengungkapkan perasaan and isi hati gue, contohnya sekarang, gue bisa nulis and curhat panjang lebar kaya gini. tapi hanya beberapa orang yang bener-bener bisa gue curhatin…ngaa semua orang. Gue lebih sering nyimpen semua di dalem ati. Dan gue tau bahayanya kalo tiba-tiba semua itu akan berbahaya karena dapat meledak setiap saat kaya bom waktu. Ya…thats me.

Ah sudahlah kok jadi curhat. Yah anyway…gue ngaa bisa merubah orang buat bisa menerima gue, gue pikir gue yang harus mulai belajar untuk berubah. Yap…sound easy but i know it will be hard. Yah at least i know and gue menyadari gmana gue ini, karena loe harus mengerti diri loe sendiri dulu sebelum loe bisa mengerti orang lain. So sekarang yang bisa gue lakuin semetara ini bersih-bersih diri dari semua hawa negatif….dan lebih positif dalam menjalani hidup….so doakan teman….

sekali lagi sorry jadi curhat

i’m sorry, please forgive me, thank you and i love you.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s