Posted in food, travel

the one who naek-naek ke puncak gunung

Rasanya ngaa bosen jalan kaki di Penang ini. Setelah semalem gempor-gemporan, hari ini sepertinya akan lebih gempor. Abis makan roti buat sarapan, kita jalan lagi nyari bus stop and menuju Komtar. Enaknya selain ada regular bus, ada free shuttle bus menuju komtar. Hari ini kita mau ke daerah Penang Hill. Setelah kemaren di daerah pantai, sekarang ke gunung.

Naik bis dari komtar ke Penang Hill sekitar hampir sejam. Lumayan untuk mengistirahatkan kaki. Btw tiketnya cukup murah, cuma 2.40 RM, sekitar 7500 rupiah. Cukup worth untuk bis yang cukup nyaman. Pemandangan sepanjang jalan lumayan lah bisa dilihat-lihat.

Sampe Penang Hill, ternyata kalo mau ke atasnya, kita harus naek macam train. Dan yang cukup menarik, jalur train ini ngaa lurus-lurus aja atau berkelok-kelok, tapi 45 derajat ke atas…jreng-jreng. Dan kretanya juga agak aneh karena miring. Jadi tempat duduknya terbagi jadi beberapa compartemen yang agak bertingkat. Sekitar 10 menit perjalanan naek ke atas, lumayan seru. Di dalem kereta gue cuma mikir dan berharap jangan sampe keretanya tiba-tiba ngaa kuat nanjak trus ngegelondor turun…lumayan serem loh. Pas nyampe platform atas, tiba-tiba jalan melambat…gue lumayan parno, takut ngaa kuat trus melorot ke bawah dengan kecepatan tinggi… Huah sepertinya gue ngaa boleh lagi nonton film final destination.

Dari atas kita bisa liat kota penang sampai dataran malaysia berikut jembatan butterwort yang menghubungkan Pulau Malaysia dan Penang. Selain itu ada kuil hindu india dan sebelahnya ada mesjid. Yah sisanya sih pemandangan aja. Btw kita mesti bayar 30 RM buat kereta bolak balik. Mungkin bisa beli oneway and sisanya jalan…Tapi sepertinya harga segitu sebanding dengan kaki kita yang akan meledak kalo turun atau naek dengan berjalan kaki. Sudah cukup waktu kemaren itu mendaki gunung di Krabi.

Sampai di bawah, hal pertama yang dicari adalah makanan. Untungnya ngaa jauh dari situ ada tempat makan. Sebenernya habis itu kita mau langsung ke pantai batu feringgi, tapi ternyata ngaa ada yang langsung, harus tetep lewat komtar dulu. Pas lagi jalan nyari bus stop, dari kejauhan nampak Kek Lok Si temple. Ya udah nanggung, akhirnya kita mampir ke sana. Pas nanya ada ncek-ncek di deket bus stop, seberapa jauh kalo jalan kaki…eh dia jawabnya, buat seumur kalian sih ngaa jauh, tapi buat seumur saya sih jauh… Oh ok, consider dekat…*sok abg

Dan ternyata kita kena tipu si ncek tadi.. Ternyata jalannya lumayan juga, apalagi ditambah matahari yang ngaa bersahabat ini. Cukup membuat kepala kliyengan dan cekot-cekot. Pas sampainya, rasanya mau pingsan, karena again…itu temple ada di atas bukit. Dah kebayang kalo kita mesti mendaki lagi. Untungnya selain ngaa terlalu tinggi mendakinya, sepanjang jalan naek itu banyak toko-toko yang menjual cinderamata ama kaos-kaos, jadi bisa nyantai sambil liat-liat cuci mata. Temple ini gede banget dan di puncaknya ada Pagoda dan patung Kwan Im dari tembaga. Buat naek ke sana mesti bayar 2 RM buat naek pagoda, and 4 RM buat naek lift ke patung Kwan Im. Kerennya, selain liftnya transparant, naeknya ngaa lurus ke atas, tapi miring 45 derajat. Kita sih dah cukup kayanya, jadi ngaa naek-naek lagi, apalagi mesti bayar…hehe. Sepertinya kalo malem bakalan bagus banget karena puluhan ribu lampion dinyalain.

Rencana selanjutnya pengen jalan ke pantai Batu Feringgi, dan ternyata sekali lagi harus lewat komtar dulu, trus pindah bis menuju batu feringgi yang ternyata lumayan jauh. Tetapi ternyata pantainya ngaa seindah di brosur-brosur. Selain pantainya sepi, ngaa bersih, juga cuma ada paraseling ama jetski gitu. Ato kali kita yang salah bagian pantainya. Oh ya, sebelonnya kita sempet nanya ama orang di bis, di mana pantai batu feringgi itu, karena jalan yang kita lewatin udah banyak pantai, takut kelewatan. Si bapak itu jawab “Oh, still further down, this is miami beach”… Kita langsung ketawa, garing banget bercandanya. Tapi ternyata pas jalan pulang and lewatin pantai tadi, beneran ada tulisan nama pantainya Miami bay…hehehe.

Gara-gara puanasnya luar biasa, kayanya jalan-jalan ke mall sih seru juga, sambil ngadem. Tapi ternyata pas sampe malnya, ternyata belon pada buka semua, maklum malnya masih baru. Dan akhirnya jadi ngupi-ngupi di coffee bean deh.

Pas kemaren lewat tempat makan deket jetty (terminal bis yang sekaligus tempat penyebrangan fery ke mainland), rencananya mau mampir ke sana dulu buat makan. But d*mn ternyata daerah itu adalah daerah perkantoran, jadi they closed on weekend…shot deh. Akhirnya diputuskan balik ke hotel buat mandi dulu baru cari makan.

Abis berberes, sekalian makan, kita mesti check bis ke airport paling pagi jam brapa, karena paling ngaa kita mesti sampe airport jam 7. Makan malemnya aja bingung mo makan apa, karena banyaknya pilihan. Akhirnya apa aja deh disikat juga, selain dah keburu laper, juga kalo makin liat-liat malah makin bingung. Trus liat jadwal bis, dan lanjut muter-muter mal deket komtar yang ternyata lumayan gede dan rame juga.

Abis balik hotel and rencana leyeh-leyeh dulu sebelon jalan liat-liat night scene di Penang ini seru atau ngaa. Ternyata pusat keriaannya ngaa jauh dari tempat stay kita, jalan kaki udah sampai. Sepanjang jalan upper penang road ini ada cafe and bar tempat orang duduk-duduk trus nongkrong chit chat ama temen. Trus yang agak ujung lebih kaya disco tempat ajojing tararajing.

Dandanan mereka-mereka ini cukup heboh juga. Beberapa ala ala korean style, tapi malah banyak yang jadinya kaya cinko, cina kota… Ngga cowok, cewek, cowok yang kecewek-cewekan dan cewek yang kecowok-cowokan semua ada dan tampil super maksimal. Setelah puas liatin dan komentarin orang, kita akhirnya menemukan si sup Hameed yang katanya terkenal itu. Tapi beneran kayanya ngaa pernah sepi nih tempat, sampe antri. Dan ternyata emang mantep banget sup kambing ama sapinya, yang di sini sebutnya lembu.

Pulang hotel dengan perut kekenyangan. Mudah-mudahan bisa cepet tidur karena besok harus balik pagi dan berangkat jam 5 ke terminal komtar biar keburu sampe airport.

Ya sut…I really enjoy this holiday…semoga next time bisa ke sini lagi…C U

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s