Posted in food, jakarta, travel

the one with tararatidung

Setelah rencana reschedule yang akhirnya ngaa jadi karena kabar cuaca yang mendukung, kita berangkat juga ke pulau tidung. Sepertinya anak-anak ini haus akan liburan.

Pagi-pagi shock karena telat bangun, untung masih keburu. Yah seperti biasa kita ini spesialis mepet bin telat…kita?…gue tepatnya. Ngaa di airport, ngaa di pelabuhan…telat.

Dan ternyata perjalanan kita dimulai dari muara angke. Bau ikan dan becek udah menyambut… amis banget. Dan jangan ngebayangin kapalnya keren kaya Titanic atau minimal kaya ferry atau boat ke pulau bidadari. Kapalnya kapal kayu macam kapal nelayan gitu, tapi lumayan cukup besar buat nampung banyak orang. SEperti biasa, abis nempel gue langsung molor…

Kita bakalan home stay, tinggal di rumah penduduk. Sebelonnya gue ngebayanginnya itu kaya kita bakalan tinggal di gubuk gitu, trus ngaa ada listrik pake lampu minyak. Tapi ternyata jauh dari bayangan, ternyata rumahnya ber AC, walaupun cuma di ruang tamu aja, tapi lumayan lah. Trus ada TV yang ternyata lebih gede dari kamar gue, malah si mpunya rumah ini, di kamarnya ada TV flat screen kayanya 60 inch…weedew… Dan yang lebih mejik lagi adalah adanya saluran HBOnya…hahaha ada indovision, lebih canggih dari tempat gue.

Baru sampe kita udah disediakan makanan, yah menu standard, tapi ternyata langsung ludes dalam sekejap. Abis itu langsung pada tepar karena udara AC yang dingin, sampe kita dipanggil buat siap-siap mau snorkeling.

Kapal menuju lokasi snorkeling lebih kecil, menempuh perjalanan sekitar 45 menit, akhirnya sampai juga. Karang-karang yang ada sih ok lah, biasa aja kalo dibandingin ama phuket dan sebagainya. Tapi ya seru aja berenang-berenang ngambang di laut sambil liat-liat pemandangan. Trus dilanjutkan ke pulau payung buat snorkeling lagi dan istirahat. Tempat snorkeling kedua ini malah kurang asyik, ato karena udah pada males nyebur lagi. Dilanjutkan dengan makan bakso, indomie, gorengan dan otak-otak…yum…

Setelah jalan bentar eksplore pulau Payung ini, kita balik lagi ke main islandnya buat istirahat dan siap-siap BBQan ntar malem. Eh…sampe rumah udah ada makanan aja. Hohoho…serbuuu. Sebagian pada teler lagi dan ngadem…sampe kita dijemput buat acara BBQ. Dengan naek sepeda, kita ke pinggir pantai tempat BBQnya. Tapi ternyata BBQannya cuma ikan bakar + sambel kecap + ditemani kucing-kucing kelaparan. Ya…apa lagi yang diharapkan. Yang penting barbekyuuu.

Malemnya dilanjutkan dengan maen kartu dan ngebeer…sampe akhirnya pada molor kembali.

Pagi hari ini kita bersepeda lagi ke jembatan cinta, ntah kenapa dinamain jembatan cinta. Sepanjang perjalanan, kita berhayal…ih seru yah, kaya Eat, Pray, Love…naek sepeda di antara pohon-pohon kelapa dan pantai. Temen gue tiba-tiba bilang…wah aku berasa seperti Julia Robert…trus tiba-tiba ada anak kecil nyahutin….aku Julia Perez…and then langsung drop lamunan Eat, Pray, Love nya…

Di jembatan cinta ini, sebenernya bisa maen-maen jetski, banana boat, dan teman-temannya, tapi kita terlalu males dan akhirnya duduk makan kelapa muda dan tetep berfoto-fotoan. Sampai waktunya kembali lagi ke kapal dan berlayar ke Jakarta…

Huh…holideenya udah abis, mmmm holidee kemana lagi ya…c u on next holideee

For a review, Pulau Tidung ini quite ok sih. Tapi kalo loe pegi sendiri sih ya pasti bosen, kalo pergi rame-rame sih udah pasti fun. Seruuu, at least seru sendiri. Yah sepertinya emang masih banyak yang perlu diolah dari pulau ini…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s