Posted in food, travel

the one with the beach

Pagi-pagi kita harus langsung check out karena kita ngaa akan balik lagi ke Krabi, tapi langsung ambil ferry ke Phuket. Dan kita rombongan pertama yang dijemput buat ke boat yang akan membawa kita ke phi phi island. Dan ternyata kita dijemput pake kendaraan sejenis truk lebih tepatnya. Abis jemput peserta lainnya, kita didropin di pier atau dermaga tempat mangkalnya speed boat yang akan membawa kita ke phi phi. Di speed boat itu ntah brapa orang isinya, mungkin sekitar 25an orang, langsung ngebut ke pulau pertama

Koh Khai Nok Island
Kita dikasih waktu buat turun dari kapal dan bisa jalan-jalan atau berenang di pantainya. Gak tau ini pulau gede apa ngaa, tapi kita cuma bisa sedikit explore di sepanjang pantainya, dan sebagian besar pada milih berenang dan snorkeling. Bagian pantai yang boleh dipakai buat berenang udah dibatesin, karena sisanya buat parkir kapal-kapal itu. Akhirnya selain berenang-renang and main air, kita sempet-sempetin buat berjemur. Emang cuaca hari ini sangat mendukung, cerah banget, beruntung kemaren-kemaren pas island tour juga cukup cerah, cenderung panas, kecuali sore di Krabi. Bener-bener nikmat rasanya berjemur di white sandy beach dengan pemandangan air laut yang hijau dan langit yang biru. Mungkin suasana kaya gitu cuma ada di film-film atau di poster dan post card-post card. Tapi kalo beneran udah ngerasain ke sana….wuihhh pasti pengen balik lagi.

Viking Village and Bilik Lagoon
Setelah puas minum coca cola dingin…yap pas panas-panasnya memang coca cola dingin itu paling enak. Kita mampir ngeliat Viking Village, Kapten kapalnya sih ngejelasin tentang desa kecil itu yang rumah-rumahnya nempel di gua-gue gunung batu itu. Karena gue duduk paling belakang deket mesin, kayanya perlu sedikit perjuangan buat gue buat menyimak. Jadi yah kira-kira begitulah ceritanya. Trus lanjut mampir masuk ke dalam lagoon yang bagus banget, harusnya kita bisa diving ama snorkeling di sini. Banyak kapal yang parkir dan mereka pada berenang dan terjun-terjunan dari kapal. Tapi kata si kapten, kita ngaa bisa berlabuh lagi karena lagoonnya udah penuh dan bakalan lebih banyak kapal yang bakal mampir dan mendarat. Jadi akhirnya cuma muter basa basi bentar dan lanjut lagi.

Maya Bay
Kalo yang pernah nonton film the Beachnya Leonardo Di Caprio, nah di sinilah tempatnya. Jangan ngebayangin pantai ini segede di film nya ya, pantai ini cuma seucrit dan penuh dengan kapal yang berlabuh. Jangan berharap bisa rebahan trus sambil dengerin soundtracknya the beach yang dinyanyiin ama all saint. Pantai ini penuh banget ama turis-turis, dari yang badannya super sexy pake bikini sampe yang gede menyamai pelampung kapal, yang penting pede aja, kaya gue…hahaha udah mondar-mandir telanjang dada…karena gue ngaa mau badan gue gosong ngecap singlet…atau bikini dengan tali silang di belakang.

Hiu?…jangan ngarep…yang ada gue sempet ngeliat satu tapi itu kecil banget. Di film the Beach itu kan ceritanya salah satu temennya digigit hiu, boro-boro kali hiunya yang kabur takut ama turis-turis itu. Gue juga berharap nyasar ke dalem hutannya dan menemukan ladang ganja yang maha luas…giting abess…tapi ternyata gue cuma menemukan toilet yang penuh turis-turis antri karena belet pipis. Yang bikin salut, walaupun toilet ini agak jauh dari peradaban, tapi ngaa jorok kaya toilet-toilet di Jakarta,n even kadang toilet mall bisa lebih jorok. Menyusuri pulau yang seuprit ini lumayan juga. Pemandangannya cukup breathtaking, apalagi kalo kapal-kapal dan turis-turis ini disingkirkan sementara. Berjemur sendirian di Maya Bay berasa bagaikan Leonardo di Caprio…. *wake up sleepyhead…lanjut ke next destination.

Monkey Island
Kita ngaa turun, cuma mampir bentar and dikasih liat…ini loh…monyet…blah…di pinggir jalan jakarta juga banyak monyet, malah lebih jago bisa akrobat-akrobatan. Setelah puas liat monyet…bule-bule itu kaya terkagum-kagum, kali di negaranya ngaa ada monyet…lanjut kita ke agak tengah laut, tapi ternyata cetek, ngaa dalem. Di sana kita snorkeling and kasih makan ikan-ikan dengan potongan roti tawar. Pas rotinya abis, kok gue ngerasa badan gue digigit-gigitin…oh kali dia rasa gue ini makanan empuk…babi ngambang. Sayangnya karena ada tsunami tahun 2006 yang lalu, koral-koral yang ada di sana sempet rusak total, jadi kapten kita bilang kalo kita ngaa bisa liat pemandangan bawah laut luar biasa yang biasa mereka banggain, so ya sudahlah, cukup memuaskan juga anyway.

Pemberhentian terakhir buat kita. Di sini kita makan siang rame-rame udah kaya makan siangnya buruh pabrik, prasmanan and ngantri. Tapi makanannya sih not bad, atau kali karena kita udah terlalu laper. Kenyang makan siang, kita ber3 mesti pisah ama rombongan tour speedboat yang lain karena kita harus balik ke phuket, bukan balik ke Krabi lagi. Jadi kita ambil ferry langsung dari Phi phi don ke Phuket pier. Sebenernya di phi phi don ini ada perkampungan yang jual-jual souvenir dan oleh-oleh, tapi kita ngaa sempet masuk dan jalan-jalan lagi karena bentar lagi ferrynya udah mau jalan.

Di ferry sengaja kita milih dek paling atas karena masih belon puas jemuran. Pemandangan di atas sih cuma laut dan langit. Langsung buka baju dan cari tempat strategis dan terlentanglah kita. Banyak juga yang berjemur, rata-rata bule yang demen. Di ferry ini lumayan bisa makan buah-buahan gratis dan minum coca cola gratis. Perjalanan pake ferry ini kira-kira 2 jam lebih. Setelah sampai di pelabuhan phuket, kita nyambung lagi naik minibus didrop di hotel.

Pas perjalanan di minibus, kita kenalan ama orang taiwan, namanya Justin. Gilanya dia traveling sendirian, ngobrol panjang lebar dia cerita tentang kehidupan dia sampe rencana-rencananya dia. By the way dia udah sebulan lebih di bangkok, dan u know wot? Dia di bangkok buat belajar bahasa inggris… Mmm agak aneh sih…but ya mungkin sekalian dia mau belajar bahasa thai. Dan akhirnya kita ajak dia buat join gabung ama kita ntar malem di Phuket, since ini malem terakhir kita di Phuket, dia balik ke bangkok and kita balik jakarta besok. Dan malemnya, we end up dengan mijit, muter-muter nyari makan dan ditutup dengan ngebir dan seru-seruan sepanjang malam….walaupun dengan sedikit kendala bahasa, tapi malam terakhir di Phuket sungguh seru…

Besoknya kita cuma ngabisin waktu keliling-keliling buat beli oleh-oleh dan belanja-belanja di supermarket…dan balik ke airport. So bye bye Phuket and see u soon….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s