Posted in blog, food, travel, vlog

the one who ngeteh sore-sore

Advertisements
Posted in japan, life, travel

The one who main salju di negri atas awan

Hari ketiga

Negri di atas Awan

Habis berendam semalem, tidurnya jadi nyenyak banget…sampai kayanya pengen tetep ngruntel di balik selimut. Ternyata memang benaran, pas malem kan jendelanya dibuka. Tanpa AC hawanya adem dan seger banget. Pagi-pagi sudah harus ngumpul breakfast dan siap jalan lagi, sekalian pindah hotel. Barang-barang dalem koper kayanya ngaa sempet dibongkar, sudah mesti pindah lagi. Sayang banget sebenernya cuma buat numpang bobok aja nih hotel. Belum puas rasanya berendam di onsennya.

Oh ya, sedikit tentang Onsen. Jadi di Jepang itu ada kebiasaan mandi di tempat pemandian umum. Biasanya masih banyak yang model traditional di daerah-daerah yang hawanya dingin. Jadi bentuknya tuh kaya kolam air hangat, kalau yang masih tradisional biasanya ada area yang outdoornya, serasa mandi rendeman di hutan-hutan gitu…syeger. Dan biasanya dipisah antara cowok dan cewek, karena seperti yang gue cerita sebelumnya, kalo kita harus naked telanjang bulat gitu. Biasanya kita akan pakai yukata, trus ada handuk besar dan handuk kecil. Handuk besar buat setelah mandi, handuk kecil, buat lap-lap dan biasanya ngaa boleh dicemplungin ke kolamnya, tapi ditaro di atas kepala. Kalau onsen yang lebih modern biasanya ada yang campur cowok cewek, tapi ya ngaa bugil sih, pake baju berenang biasanya. Oh ya…kalo yang tradisional, biasanya orang yang bertatto ngaa boleh masuk…dikira yakuza kali ya. Untung onsen kali ini di hotel, jadi agak ngaa ketat-ketat banget…gue masih boleh masuk…oops tatto alis.

Perjalanan naik bis dilanjutkan lagi…kali ini jalan ke gunung Fuji, gunung yang tertinggi di Jepang dan masih salah satu gunung yang dikeramatkan katanya. Tinggi gunung Fuji kira-kira 3.776 meter di atas permukaan laut, jadi puncaknya selalu diselimutin salju. Dan kita cuma bisa sampai ke level 5, kalau beruntung dan cuaca lagi cerah kita bisa melihat puncaknya dengan jelas. Kalau pas musim salju atau dingin, biasa kita cuma bisa sampai level 1 aja, karena bis sudah ngaa bisa naik lagi ke atas.

Di level 5 ini banyak toko-toko souvenir dan oleh-oleh, kebanyakan sih mochi green tea. Yang lucu, mereka jual udara dan air gunung Fuji. Kalo air kan biasa botolan, nah kalo yang udara pake kaleng, jadi tinggal hirup. Karena masih lumayan pagi, jadi cukup dingin juga di sini. Jadi siap-siaplah pakai jacket. Karena bulan-bulan kemaren ngaa terlalu dingin, jadi okelah kalo pake yang tipis aja.

Dan di Jepang ini banyak banget kuil-kuil, agama di Jepang itu mayoritasnya adalah Shinto, sebenernya lebih kaya kepercayaan turun temurun. Selain itu banyak juga yang Budha. Kuil-kuilnya biasa ditandai dengan gerbang warna merah, yang disebut Shrine.
IMG-20170523-WA0015

Pas ke arah jalan turun, pak supirnya baik mau mampir bentar buat berhenti dan foto-foto sebentar, ntah di ketinggian berapa, tapi bagus banget karena berasanya kita lagi ada di atas awan gitu. Pokoknya keren banget deh…

Abis itu lanjut makan siang lagi, dan acara shopping. Kita diajak ke daerah premium factory outlet, namanya GOTEMBA. Jadi tempatnya ini lumayan gede banget, dan jual barang-barang branded yang katanya murah. Tapi pas gue liat-liat, kayanya ngaa semua murah juga, dan sebagian malah kaya barang-barang lama. Tapi buat yang suka sneaker Nike atau Adidas, boleh lah….atau Abercrombie & Fitch, masih oke.

20170523_141515

Asli perjalanannya kali ini jaraknya jauh-jauh… Kita langsung lanjut ke hotel lagi di daerah Matsumoto, masih sekitaran gunung Fuji. Sampai di hotelnya sudah agak sore menjelang malam. Dan agak di daerah perkampungan, lebih tepatnya kanan kiri masih banyak hutan dan pepohonan. Dan asli ini hotelnya agak kuno. Atau emang mungkin satu-satunya hotel di daerah sana. Kalo misalnya yang udah pernah nonton film horor Jepang, Sadako atau JuOn…nah modelnya kaya-kaya gitu. Serem sih pokoknya. Lampu di koridor agak-agak suram, trus koridornya panjang dan ada vending machine buat minuman dan cemilan, tangga dan liftnya masih kuno, trus pintu kamarnya masih pake besi…kebayang dong. Di hotel ini juga ada onsen, bisa bayangin dong kalo hotelnya kaya gitu, gimana model onsennya…..? Jreng….serasa lagi berendam…trus tiba-tiba ada yang nyisir rambut di pojokan.

20170523_192143-e1498591202543.jpg

Hari keempat

Main-main Salju

Besok paginya, perjalanan lanjut lagi. Pagi-pagi kita harus sudah jalan, karena biar bisa ontime dan masih agak sepi, jadi ngaa ngantri kelamaan karena kita bakalan naek kendaraan lain. Lanjut ke Tateyama, jadi rute ini namanya Japan Alps route. Kita di drop sama bis nya dan nanti dijemput di pas rute terakhir, karena perjalanan bisnya sendiri bisa 4-5 jam. Dan kita bakalan naik bis dan kereta yang akan berhenti di beberapa station. Jadi dari station pertama kita akan naik bis yang pake cable listrik dan masuk letat terowongan yang nembus gunung.

Pemberhentian pertama di Kobe Dam, jadi kaya bendungan besar yang membendung sungai Kobe. Biasanya pada waktu-waktu tertentu akan dibuka airnya. Hawanya waktu jalan melewati bendungan ini anginnya cukup kencang dan dingin. Lalu lanjut lagi kita naik semacam kereta ke tempat yang lebih tinggi lagi, di mana kita bisa bener-bener lihat dan pegang salju. Biasanya banyak yang main ski, dan banyak hotel an resort-resort di sekitar situ. Setelah sampai station ke berapa, kita makan siang bentar, lalu lanjut lagi ke Snow wall. Jadi dinding salju ini alami, dan kale pas musim dingin tingginya bisa sampe puluhan meter. Karena kemaren pas sudah mendekati summer, jadi agak pendek saljunya.

yang menariknya, di station pertama kita bisa ambil semacam peta, yang menunjukan rute yang bakal kita lalui nanti berikut keterangan-keterangannya. Nah di lembaran peta itu ada bagian yang bisa kita stamp atau cap sesuai dengan station yang sudah kita lewati. Jadi di setiap station ada meja buat stamp-stamp…lucu buat seru-seruan aja sih. Dan di pemberhentian paling atas, ada post office, jadi kita bisa kirim kartu pos dari sana.

Setelah puas mainan salju, malamnya kita makan all you can eat BBQ….gila sampe begah banget perutnya…sepertinya pengen langsung rebahan di kasur. Malemnya kita sampe di hotel yang kali ini cukup lumayan dibanding hotel-hotel sebelumya.  Kita malem ini menginap di kota Kanazawa. Tapi karena sepertinya bukan kota yang besar, jam 9 sudah sepi jalanannya. Dan bagaikan menemukan harta karun, kita ketemu family mart, dan langsung kalap beli belanjaan dan cemilan yang ngaa jelas.

Jadi malam ini bobok agak nyenyak dan besok lanjut jalan lagi. Kita bakalan ke daerah Shirakawago…so to be continue ya

 

Posted in travel, Uncategorized

The One with Jalan-jalan ke Jepang

Wow…setelah sekian lama.

Finally, one of my bucket list…checked. We are going to Japan…yeay. Ya…akhirnya kesampean juga deh ke Jepang. Mau crita dari mana yah… Tapi sayangnya mungkin ngaa bisa jadi referensi buat yang mau jalan-jalan ke Jepang, terutama kalo yang planing jalan-jalan sendiri. Karena kita ambil paket tour dari travel. So, maybe ya gue cerita-cerita aja yah pengalaman jalan-jalan selama di Jepang. Maybe next time kalo gue pergi lagi bisa lebih banyak share info-info penting tentang Jepang.

Oke… pertama, kenapa kita ambil paket tour? Karena kita pergi bareng mamanya Bobo dan ini pertama kita semua pergi ke Jepang… jadi masih blank dan agak mendadak persiapannya. Jadi ya sudah kali ini kita ambil paket tour, dan kita pilih yang Alpine Route. Jadi tournya lebih banyak ke tempat-tempat wisata pemandangan dibanding paket lain yang termasuk ke Disney dan Theme Park-Theme Park gitu… Kan gak mungkin juga pegi sama nyokap-nyokap ke sana… lagian udah tua juga gue, ngaa kuat naek-naek gituan…jantungan.

Buat tournya sendiri, bilangnya sih 7 hari…tapi ya kenyataannya sih cuma 5 hari, karena hari pertama dan terakhir itu di perjalanan, jadi selama di pesawat sudah dihitung…curang yah. Sampe akhirnya pas detik-detik terakhir diputuskan buat nambah 1 hari stay lagi. So…saran gue, kalo mau ikut tour, coba pelajari dulu jadwal dan rutenya. Kalo misalnya ada plan mau stay lebih lama, lebih baik segera reschedule tiket dan hotelnya biar ngaa terlalu mahal nambah kalo sudah mepet-mepet mau berangkat. Jadi kali ini kita stay sehari lagi di Osaka, karena menurut jadwal pesawat kita Jakarta-Tokyo trus baliknya dari Osaka-Jakarta.

Ok, tips pertama… Gue kurang tau bagaimana prosedur pengajuan visa ke Jepang, karena kemaren ini semua diurusin sama travelnya. Tapi sepertinya ngaa gitu ribet sih, dan mungkin karena applynya rombongan, jadi lebih gampang. Beruntunglah yang sudah pakai e-passport karena sudah ngaa perlu pakai visa lagi. (nanti coba gue browsing-browsing dulu ya)

Kedua, check dulu cuaca dan suhu udara di sana, karena Jepang kan punya 4 musim, jadi jangan sampai salah kostum. Kebetulan menurut google, bulan Mei kemaren sudah ngaa terlalu dingin lagi, tapi cukup sejuk aja hawanya. Jadi ngaa perlu bawa jaket atau baju tebal-tebal… Nah kecuali kalau perginya pas winter, lebih baik bawa baju extra…atau mantel bulu-bulu ala syahrini.

Buat kamu yang berencana pergi berombongan tanpa tour, kamu bisa siapin beberapa hal yang mungkin lebih murah dan gampang kalau disiapin sebelumnya dari Indo. Salah satunya buat wifi. Walaupun di Jepang banyak banget spot free wifi, tapi pasti kalian gatel pengen cepet-cepet upload foto selfie ke instagram atau check in location di facebook…ya kannnn. Kamu bisa sewa dari Indo…atau bisa sewa pas di Jepang. Jadi caranya gampang…buat yang mau sewa dari Indo, ada beberapa…nih salah satunya HIS , dan kalo sewa di Jepang bisa coba Sakura Mobile , Kamu bisa sewa untuk dianter ke hotel atau ambil di airport, nanti kembaliinnya bisa via post, atau drop di airport. Nah….kemaren ini rencana mau pakai pocket wifi juga, tapi setelah survey dan nanya-nanya…akhirnya kita pilih beli SIM card aja di sana, yang ternyata agak lebih mahal jatuhnya…atau karena kita ngaa ngerti…hahaha. Kalian bisa survey-survey dulu mana yang menawarkan paket lebih murah, mungkin ada yang khusus turis, karena ternyata untuk top upnya agak ribet…i tell u later di ceritanya.

Dan kalau kalian ngaa ikut tour, mungkin butuh tiket JRPass atau tiket kereta lainnya yang kadang bisa dibeli dari Indo, dan biasa lebih murah dibanding beli di sana. Karena kali ini kita ikut tour, jadi sepanjang perjalanan kita akan naik bus, dan tinggal duduk manis. Oh ya…tiket Disney dan lainnya juga bisa beli dari Indo, kadang mereka akan kasih diskon atau mungkin pas ada promo.

Untuk tinggal selama di Jepang, kalian bisa coba air bnb atau cari rental apartemen. Memang sih biasanya ngaa di tengah-tengah kota lokasinya, tapi yg pentinh cari yang deket dengan station mrt biar gampang kalau mau ke mana-mana. Yah…hotel di Jepang cukup mahal dan kamarnya biasa ngaa terlalu besar. Tapi sekali lagi karena kita ikut tour, jadi hotel sudah diatur bareng rombongan, pokoknya tau beres aja…hehehe.

Ok….kita mulai aja yah, nanti tips lainnya sambil gue cerita aja ya. Dan karena mungkin gue ceritanya agak panjang, bakalan gue bagi-bagi aja biar ngaa bosen yah.

Day 1 and Day 2

Karena gue berangkat dari Solo, kita harus ngumpul dan ketemu rombongan tournya di Jakarta. Untung sama-sama naik Garuda, jadi ngaa usah repot pindah terminal dan ngaa nunggu terlalu lama. Pesawat kita berangkat malem jam 11 lebih…tuh kan…hari pertama udah habis di pesawat…Solo-Jakarta-Tokyo. Perjalanan Jakarta-Tokyo itu sekitar 6 jam, jadi malam ini tidur di pesawat deh. Kalo pergi sendiri sih, itungannya ngirit satu malem hotelnya…hehe.

20170522_035730-e1498418327541.jpg

Pas sampai dan ketemu tour leadernya, barulah kita ketemu sama peserta-peserta tour yang lain, dan emang lebih didominasi sama oom-oom dan tante-tante, berasa paling muda deh kita. Trus Kita baru bener-bener tau semua pesertanya setelah sampai di Airport Haneda, karena seperti biasa tour leadernya langsung keluarin senjata tongkat dengan bendera, tanda buat tempat berkumpul… Yah namanya banyak orang, jadi ada yang lelet dan lama ditungguinnya …apalagi pesertanya oom-oom sama tante-tante. But sepertinya cukup ok juga peserta yang ikut, tapi belon ada yang bener-bener rese aja sih.

Oh ya, di airport akhirnya beli SIM card dulu. Dan karena ngaa enak ditungguin sama yang lain, akhirnya ya seadanya aja… Seperti biasa kalo di airport banyak kios-kios yang jual SIM card yang sudah sekalian dipasangin sama dia, so kita bisa langsung pakai. Kita cepet-cepet aja dan ngaa sempet nanya-nanya lagi tentang pocket wifi. Pake SIM card aja biar lebih praktis pikirnya. Lalu kita langsung digiring ke bis, yang lumayan oke sih, karena ada wifinya…..hahaha penting banget itu.

Selain tour leader dari travel agentnya, kita didampingin lagi sama Local tour guide yang ternyata lancar banget bahasa Indonya, dia orang Malaysia tapi udah lama tinggal di Jepang. Setelah diabsen dan diperkenalkan satu persatu, si Mr Kit guidenya itu cerita mengenai budaya di Jepang, tentang penduduknya dan bagaimana kebiasaan keseharian mereka bla bla…ya banyak hal yang ngaa pernah kita tahu sebelumnya.

Dari airport kita ngaa masuk ke kota Tokyonya, tapi langsung dibawa ke Festival Shibazakura… Oh ya, btw di Tokyo ada 2 airportnya…Haneda dan Narita… Kebetulan kita mendaratnya di Haneda. Perjalanan lumayan jauh…dan sempet berhenti di rest area buat pipis. Yang ada langsung kalap pas ngeliat mini market…dan banyak jajanan…LOL

IMG_20170522_114348Sebelum ke Shibazakura itu, kita sempet makan siang dulu di Kawaguji Lake, dan tetep cari-cari kesempatan buat belanja… Karena panas luar biasa, gue langsung cari ice cream, dan emang bener kata orang-orang kalo ice cream di Jepang itu enak banget dan ngaa terlalu manis…apa karena gue dah manis ya…ea…

20170522_123116

IMG_20170601_231253_974
20170522_131246

Jadi karena sebenernya sudah lewat masanya musim semi bunga Sakura, jadi pas ke sana tinggal sisa-sisanya. Daerah Shibazakura ini semacam taman yang ditumbuhin bunga sakura tapi yang di tanah, maksudnya bukan yang biasa suka kalian lihat pohon sakura yang banyak banget bunganya. Ini semacam rumput berbunga lah. Oke sih, tapi mungkin lebih oke lagi kalo pas musimnya berbunga, pasti akan lebih bagus lagi bunganya. Dan tetep, tempat yang paling dituju pertama adalah tempat jual jajanan. Dan ternyata kalau mau beli makanan juga harus pake vending machine gitu, agak ribet juga ya, knapa ngaa langsung bayar aja. Tapi ya seru….

IMG_20170522_143141_997

IMG_20170522_150843_091Setelah dari situ kita langsung jalan lagi ke hotel di daerah Kawaguchi. Hotelnya itu di tengah-tengah hutan gitu. Dan serunya ada onsen, pemandian air panas ala jepang. Mungkin kalian udah pada tahu kalo kebiasaan orang Jepang di onsen harus telanjang bulat dan cuma pakai handuk kecil banget. Nah pas dikasih tahu sama Mr Kit, karena orang kita mungkin ngaa biasa mandi telanjang rame-rame, jadi pada malu-malu. Karena jarang-jarang, gue pikir harus cobain deh….kapan lagi… Trus juga kita rame-rame coba pake baju tidur tradisional Jepang, Yukata….abis itu lanjut dinner.

IMG_20170522_135442_315

IMG_20170522_180942_954

Abis dinner langsung deh berendam air panas…seger banget abis perjalanan semaleman ngaa bisa tidur nyenyak di pesawat, rasanya langsung ilang pegel-pegelnya. Pengen rasanya rendeman sampe pagi…LOL.

Malemnya semua peserta complain karena AC kamar mati. Eh setelah complain dan nanya sama orang hotelnya, ternyata emang ACnya dimatiin. Dia bilang, buka aja jendelanya….nanti juga adem…..weks… Ya udah deh, ngikut aja daripada ngaa bisa tidur. Tapi emang ternyata bener, karena masih hawa-hawa gunung…jadi adem-adem semriwing….hahaha

and…to be continue ya…

 

 

 

 

 

Posted in travel

The one with Bangkok 101

Mungkin diantara kalian udah pernah atau sudah sering ke Thailand, khususnya Bangkok. Kalo gue…mmm udah ngaa tau brapa kali gue ke sana. Udah berasa seperti rumah ketiga…knapa rumah ketiga? Rumah kedua gue Singapore…seperti keren ya…tapi itu masa-masa gue pas jadi TKI dulu.

So…singkatnya. Thailand itu negara yang mayoritas penduduknya buddhis, ya ada agama-agama lain juga sih. Dan bangkok ini adalah ibukotanya…semacam Jakarta gitu deh. Suasananya pun ngaa jauh beda…ada macet, ada tuk-tuk…tapi mereka ada MRT dan BTS (monorail). So bisa dibilang sedikit lebih maju.

Dan…apa kira-kira yang bikin Bangkok menarik buat dikunjungi…? The first thing is the food…kalau kamu seorang omnivora…atau pemakan segala…dijamin semua makanan di Bangkok itu cuma ada 2 macem…enak atau enak banget…

Nah…gue ada beberapa tips gimana caranya bisa liburan murah ke bangkok.
Pertama, rajin-rajinlah ngecek tiket murah budget airline. Ada beberapa budget airline yang direct ke bangkok. Salah satunya air asia… sudah tau kan websitenya? Karena gue sekarang di solo, satu-satunya cara adalah harus transit, ntah jakarta ataupun KL. Atau berangkat dari jogja. Tapi karena lebih banyak flight dari KL ke bangkok…so better sih yang transit KL.

Selain pas promo, buat tiket murah lebih baik hindari musim-musim libur di indo ataupun di bangkok. Biasanya pas bulan puasa tuh tiketnya murah. Kalau pas promo biasanya kan kita udah harus booking jauh-jauh hari, agak repot kalo ternyata tanggal yang sudah kita plan ternyata bentrok dan ngaa bisa berangkat. So pastikan bisa pergi kalau mau booking dan dapet tiket promo yang murah, kalo loe sampe ganti-ganti tanggal akan lebih mahal jatuhnya.

Demi penghematan dan liburan ala-ala backpacker, bawa barang seperlunya aja biar ngaa perlu bayar bagasi lagi. Siapkan bagasi buat bawa belanjaan pas pulangnya aja. Dan makan dulu, biar ngaa usah beli makanan di pesawat…#hemat #pelit

Kalo semua dah beres, tinggal cari hotel. So far agoda lumayan oke buat cari hotel. Tapi coba check website lain, karena kadang mereka juga punya promo yang beda-beda. Hotel di bangkok ngaa terlalu mahal, untuk kelas ibis sudah cukup oke kok. Kalo loe traveling sendiri, bisa cari yang model hostel. Dan kalau planing jalan-jalannya lama, banyak dorm yang cuma 40ribuan semalem. Gue recommend cari hotel yang deket tempat keramaian… Silom, deket sama pasar malam patpong dan banyak tempat makan dan shoping arcade. Pratunam, biggest shopping mall dan tempat orang belanja grosiran.

Oke…siap berangkat…dan berikutnya gue akan cerita what to eat in Bangkok dan where to go…so sabar ya.